Minggu, 14 Oktober 2012

Contoh Penelitian Buah Mangga :: Pengaruh Kadar Cacl2 Dan Lama Perendaman Terhadap Umur Simpan Dan Pematangan Buah Mangga Arumanis

Contoh Penelitian Tentang Buah Mangga

Selamat datang di blog Jurnal Pendidikan. Sobat Jurnal Pendidikan Pada kesempatan kali ini admin akan berbagi artikel tentang Contoh Penelitian Buah Mangga dengan judul "Pengaruh Kadar Cacl2 Dan Lama Perendaman Terhadap Umur Simpan Dan Pematangan Buah Mangga Arumanis" yang disusun oleh sobat Fardiana Eka Sari (Alumnus Fakultas Pertanian UGM), sobat Sri Trisnowati dan sobat Suyadi Mitrowihardjo (Dosen Fakultas Pertanian UGM). atau mungkin sobat pendidikan ingin terlebih dahulu membaca posting sebelumnya yang membahas tentang "Contoh Penelitian Buah Lontar :: Re_Positioning Desa Sejuta Lontar Berdasarkan Analisis Swot".semoga bermanfaat.


PENGARUH KADAR CaCL2 DAN LAMA PERENDAMAN TERHADAP UMUR
SIMPAN DAN PEMATANGAN BUAH MANGGA ARUMANIS
EFFECT OF CaCL2
AND DIPPING TIME ON SHELVE LIFE AND RIPENING OF
ARUMANIS MANGO
Fardiana Eka Sari 1, Sri Trisnowati 2, Suyadi Mitrowihardjo 2
1. Alumnus Fakultas Pertanian UGM
2. Dosen Fakultas Pertanian UGM

ABSTRACT
Ripening of mature arumanis mangoes which is infiltrated in 4 and 8% (w/v) CaCL2 solution for 60, 90 or 120 minutes respectively was delayed up to 1-3,6 days. In each treatment, calcium accumulation in the fruit given CaCL2 concentration was linearly increased related to duration of exposure. However, delayed-ripening as indicated by color change and fruit softness did not increase with increasing Ca content of the fruit. In 4% CaCL2-treated fruit, shelve life was prolonged linearly with the dipping time. On the contrary, higher Ca content in 8% CaCL2-treated fruit, resulted in faster ripening.

The influence of calcium on ripening inhibition of arumanis mango were attributed to retardation of the onset of respiratory climacteric and suppression of ethylene production.

Key words : CaCL2, ripening


INTISARI
Perendaman buah mangga arumanis dalam larutan CaCL2 berkadar 4 dan 8% selama 60, 90 dan 120 menit dapat memperlambat pematangannya sampai 1 - 3,6 hari. Pada setiap perlakuan kadar CaCL2, kandungan Ca di dalam daging buah meningkat secara linier sejalan dengan lama perendaman. Namun demikian, penundaan terhadap pematangan buah yang ditampilkan sebagai perubahan warna dan kelunakan daging buah tidaklah semakin kuat dengan naiknya kandungan Ca di dalam daging buah. Umur simpan buah mangga yang direndam dalam larutan 4%CaCL2 meningkat secara linier dengan bertambahnya waktu perendaman. Sebaliknya, mangga yang direndam dalam larutan 8% CaCL2 matang lebih cepat.

Pengaruh kalsium dalam menunda pematangan buah mangga arumanis dikaitkan dengan hambatan terhadap dimulainya respirasi klimakterik dan produksi etilen.

Kata kunci : CaCL2, pematangan buah

PENDAHULUAN
Setelah dipanen mangga arumanis akan mengalami sortasi, kemudian dikemas dan disimpan sambil menunggu pengangkutan atau langsung dikirim dari kebun produksinya ke pusat-pusat penjualan baik dalam jarak dekat maupun jarak jauh. Selama penanganannya mangga akan mengalami proses pematangan yang menuju ke proses penuaan (senescense) yang secara tidak langsung menjadi sebab utama kemunduran atau kerusakannya (Pekerti, 1979). Bila pematangan berlangsung cepat maka mangga akan rusak sebelum sampai ke tempat tujuan atau sebelum dikonsumsi. Oleh karena itu upaya untuk memperlambat kerusakannya perlu dilakukan agar buah masih dalam kondisi yang baik sampai siap dikonsumsi.

Kalsium Klorida (CaCL2) telah dilaporkan dapat memperpanjang umur simpan buah (Scott, 1984). Menurut Shear dan Faust (1975) buah dengan kandungan kalsium tinggi akan menpunyai laju respirasi yang lebih lambat dan umur simpan yang lebih lama daripada buah dengan kandungan kalsium yang rendah. Wills dan Tirmazi (1977) berhasil menunda pematangan buah tomat Rouge de Mamande dengan cara merendamnya di dalam larutan CaCL2 dan mempercepat masuknya larutan ke dalam buah menggunakan tekanan vakum (vacuum infiltration). Hasil terbaik diperoleh dari perlakuan CaCL2 pada kadar 12% dengan tekanan vakum 500 mmHg. Hasil penelitian Surosatuhu (1986) menunjukkan bahwa jambu biji ditunda pematangannya dengan larutan 4%CaCL2 pada tekanan vakum –40 kpa. Pada mangga, Tirmazi dan Wills cit. Wisnubroto (1989) melaporkan bahwa buah mangga Kensington Pride yang direndam dalam larutan 4%CaCL2 pada tekanan vakum 250 mmHg pematangannya ditunda seminggu lebih lama. Wisnubroto (1989) menggunakan CaCL2 berkadar 2, 4, 6 dan 8% dan mempercepat peresapannya ke dalam buah mangga arumanis pada tekanan 145 mmHg selama 3, 5, 7 dan 9 menit. Perlakuan ini dapat menunda pematangan buah 2-4 hari lebih lama dibanding kontrol. Penundaan pematangan paling efektif didapatkan pada mangga yang direndam dalam 6% CaCL2 selama 3 menit pada tekanan 145 mmHg.

Ditinjau dari waktu yang diperlukan untuk masuknya CaCL2 ke dalam buah, maka perendaman pada tekanan vakum lebih efektif, karena CaCL2 lebih cepat meresap ke dalam buah. Namun demikian metoda perendaman tanpa tekanan vakum mempunyai kemungkinan lebih besar untuk diterapkan di tingkat petani dan pedagang kecil karena lebih murah dan lebih mudah. Panggabean et al. (1988) melaporkan bahwa perendaman buah pisang Raja Bulu dalam larutan CaCL2 tanpa tekanan vakum dapat memperpanjang lama penyimpanannya. Dalam penelitiannya Panggabean et al. (1988) menggunakan 1, 1,5 dan 2 % CaCL2 dengan waktu perendaman 30, 60, 90 dan 120 menit. Hasil terbaik diperoleh pada perlakuan 1,5%CaCL2 dengan waktu perendaman 120 menit. Gunjate et al. (1977) merendam mangga Alphonso selama satu menit di dalam larutan CaCL2 dan Ca (NO3) dengan kadar masing-masing 0,5, 1, 2, dan 4, %. Hasil penelitian menunjukkan bahwa perlakuan yang diberikan tidak meningkatkan kandungan kalsium dan tidak menurunkan gejala spongy tissue di dalam daging buah secara nyata. Dilaporkan pula bahwa untuk meningkatkan keberhasilan perlakuan perendaman buah pasca panen di dalam larutan kalsium, faktor-faktor seperti penggunaan bahan pembasah (wetting agent), pengaturan suhu larutan atau lamanya waktu perendaman perlu diperhatikan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh waktu perendaman dan kadar larutan CaCL2 terhadap umur simpan dan pematangan buah mangga arumanis serta menentukan waktu perendaman dan kadar CaCL2 yang paling sesuai untuk memperpanjang umur simpan buah mangga arumanis.

BAHAN DAN METODE
Mangga arumanis dengan kulit buah berwarna hijau tua dan daging buah keras didapatkan dari kebun mangga di daerah Jekulo, Kudus. Buah mangga yang digunakan dalam penelitian dipilih yang baik, sehat dan seragam baik dalam ukuran maupun bentuknya. Sebanyak 318 buah yang terpilih dicuci dengan air mengalir agar getah, kotoran dan debu yang menempel pada kulit hilang, kemudian dikeringanginkan. Tiga buah mangga diambil sebagai sampel untuk pengamatan awal yang meliputi warna daging buah, kekerasan, dan kadar Ca daging buah, kecepatan respirasi (produksi CO2) dan produksi etilen buah. Sisanya dibagi menjadi 21 satuan atau unit, masing-masing satuan terdiri atas 15 buah mangga. Tiga unit mangga diambil sebagai kontrol (tanpa perendaman dalam CaCL2), sedang 18 unit yang lain direndam di dalam larutan CaCL2 dengan kadar dan waktu yang berbeda yaitu perendaman dalam larutan 4%CaCL2 selama 60, 90 dan 120 menit dan perendaman dalam larutan 8%CaCL2 selama 60, 90 dan 120 menit. Setiap perlakuan terdiri atas 3 unit mangga sebagai ulangan. Setelah perendaman, buah dikeringanginkan kembali, kemudian disimpan di dalam suhu ruang (rata-rata 29,8o) menurut Rancangan Acak Lengkap (RAL) sampai matang. Pengamatan dilakukan terhadap waktu yang diperlukan buah mangga sampai matang optimum, kelunakan (softness), warna dan kadar Ca daging buah, kecepatan respirasi dan produksi etilen buah. Kelunakan daging buah diamati setiap 3 hari sekali menggunakan precision penetrometer. Pengukuran kelunakan didasarkan pada kedalaman jarum penetrometer yang masuk ke dalam daging buah, semakin dalam jarum penetrometer menusuk daging buah, semakin besar angka yang ditunjukkan pada skala penetrometer, menunjukkan bahwa buah semakin lunak. Pada setiap pengamatan diambil dua sampel buah dari setiap unit perlakuan. Buah yang sama juga diamati warna daging buahnya. Pengamatan terhadap warna daging buah dilakukan secara visual dan hasilnya disajikan dalam bentuk nilai atau skor (score) sebagai berikut: 1 = putih, 2 = kuning muda, 3 = kuning, 4 = kuning tua (kuning mendekati oranye) dan 5 = oranye. Mangga arumanis telah mencapai kematangan optimum apabila warna daging buahnya mempunyai skor warna lebih kurang 4 dan lewat matang bila telah mencapai skor 5. Perubahan warna kulit buah tidak dicatat karena mangga arumanis tidak mengalami perubahan warna kulit yang jelas selama pematangannya. Analisis kadar Ca di dalam daging buah dilakukan terhadap buah mangga yang telah matang optimal, menggunakan metoda Ranganna (1977). Pengukuran kadar CO2 dan etilen yang dihasilkan buah diamati setiap 3 hari sekali sampai buah matang menggunakan khromatografi gas merk Shimadzu model 9A.

Data hasil penelitian dianalisis dengan analisis varian pada jenjang nyata 0,05. Untuk mengetahui perlakuan yang memberikan respon optimum dilakukan uji kecenderungan menurut Gomez dan Gomez (1976). Untuk data yang berupa skor seperti warna daging buah, dilakukan uji Kruskal–Walis pada jenjang nyata 0,05 dan beda nyata selanjutnya di analisis dengan uji Wilcoxon pada jenjang nyata 0,05 (Steel dan Torrie, 1960).

Selengkapnya mengenai Contoh Penelitian Buah Mangga diatas, silakan sobat download, filetype:pdf (klik disini)

Itulah tadi posting mengenai Contoh Penelitian Tentang Buah Mangga. semoga ada guna dan manfaatnya. wassalam

0 komentar:

Poskan Komentar