Jumat, 09 November 2012

Contoh Penelitian Buah Markisa Ungu :: Pemanfaatan Buah Markisa Ungu (Passiflora Edulis) Pada Usaha Kecil

Contoh Penelitian Tentang Markisa Ungu

Selamat datang di blog Jurnal Pendidikan. Sobat Jurnal Pendidikan Pada kesempatan kali ini admin akan berbagi artikel tentang Contoh Penelitian Buah Markisa Ungu dengan judul "Pemanfaatan Buah Markisa Ungu (Passiflora Edulis) Pada Usaha Kecil" yang disusun oleh sobat-sobat dari Universitas Atma Jaya, Yogyakarta. atau mungkin sobat pendidikan ingin terlebih dahulu membaca posting sebelumnya yang membahas tentang "Contoh Penelitian Buah Mangga :: Pengaruh Kadar Cacl2 Dan Lama Perendaman Terhadap Umur Simpan Dan Pematangan Buah Mangga Arumanis".semoga bermanfaat.

contoh penelitian, penelitian tentang buah, penelitian terbaru, penelitian ilmiah

PEMANFAATAN BUAH MARKISA UNGU (PASSIFLORA EDULIS) PADA USAHA KECIL

Lestari Novalida Br, RSK Jati, A Pujianto, MA. Chrismana, AK Andrianto

PS Biologi Universitas Atma Jaya, Yogyakarta

ABSTRAK
Peningkatan kebutuhan akan gizi di dalam negeri serta peningkatan taraf hidup, usaha kecil merupakan salah satu jalan keluarnya. Khususnya untuk Markisa ungu (Passiflora edulis) bisa diolah menjadi produk yang memiliki nilai jual yang lebih dari pada harus di jual dalam bentuk buah saja. Kemampuan masyarakat dalam melihat usaha-usaha apa saja yang bisa meningkatkan taraf hidup, tidak bisa muncul begitu saja. Hal tersebut harus ada dorongan dari pemerintah. Karena terbatasnya pengetahuan masyarakat dalam pengolahan buah Markisa. Dusun Jono Desa Tancep Kecamatan Wonosari Kabupaten Gunung Kidul merupakan wilayah yang potensial bagi budidaya Markisa karena lingkungan yang relatif cocok. Dan tanaman Markisa ini sudah sering ditanam di wilayah pekarangan rumah penduduk. Keunggulan wilayah tersebut menjadi salah satu pertimbangan dipilihnya wilayah tersebut sebagai sasaran pembuatan sirup Markisa. Tujuan dari penerapan usaha kecil di Dususun Jono Desa Tancep ini adalah membantu masyarakat dalam pengolahan Buah Markisa menjadi sirup, dan membantu dalam pengemasan dan pemasaran. Dengan mengadakan penyuluhan, pemberian bantuan secara teknik, bantuan alat dan dorongan bagi masyarakat untuk berwirausaha, sehingga mampu meningkatakan pendapatan. Sosialisasi program kepada masyarakat tidak ada kendala, masyarakat Dusun Jono menanggapi dengan positif. Tahap pelaksanaan program dimulai dengan pembuatan sirup, cara pengemasan,lebeling dan pemasaran.


PENDAHULUAN
1. Analisis situasi
Masyarakat Dusun Jono, Desa Tancep, Kecamatan Ngawen, Kabupaten Gunung Kidul, merupakan daerah yang belum begitu maju. Iklim untuk kewirausahaan belum begitu kuat di daerah tersebut. Hasil pendapatan berasal dari pertanian dan buruh.

Daerah ini masih memiliki lahan yang luas untuk dijadikan sebagai tempat kewirausahan. Misalnya kewirausahan untuk Markisa Ungu (Passiflora edulis). Sehingga dapat meningkatakan pendapatan masyarakat.

Kemampuan masyarakat untuk kewirausahan, kadang tidak bisa muncul begitu saja. Adanya dorongan dari pihak pemerintah dan kalangan pendidikan sangat membantu masyarakat. Hal tersebut terjadi karena terbatasnya pengetahuan masyarakat dalam usaha pemanfaatan khususnya Markisa. Hal tersebut bisa dijawab dengan membagi informasi, bimbingan dan bantuan alat kepada masyarakat.

2. Perumusan Masalah
a. Bagaimana masyarakat Dusun Jono, Desa Tancep, Kecamatan Ngawen, Kabupaten Gunung Kidul memanfaatkan hasil pertanian di wilayahnya menjadi usaha kecil?
b. Bagaimana usaha kecil di Dusun Jono, Desa Tancep, Kecamatan Ngawen, Kabupaten Gunung Kidul dapat melakukan pengolahan dan pengemasan sari markisa agar disukai konsumen?

3. Tujuan
Mendorong masyarakat Dusun Jono, Desa Tancep, Kecamatan Ngawen, Kabupaten Gunung Kidul, agar mampu menciptakan usaha kecil dari pemanfaatan hasil pertanian di wilayahnya. Memberi bantuan secara teknis dan teoritis kepada masyarakat Dusun Jono dalam pengolahan dan pengemasan sari markisa serta pemasarannya.

4. Manfaat
Menghasilkan produk berupa sari markisa, yang nantinya dapat di contoh untuk meningkatkan perekonomian masyarakat. Serta memberikan suatu solusi pengemasan, pelabelan dan dalam pengolahan sari buah markisa dilakukan dengan cara sesederhana mungkin.

TINJAUAN PUSTAKA
Sari buah adalah cairan yang dihasilkan dari pemerasan atau penghancuran buah segar yang telah masak. Pada prinsipnya dikenal 2 (dua) macam sari buah, yaitu : Sari buah encer (dapat langsung diminum), yaitu cairan buah yang diperoleh dari pengepresan daging buah, dilanjutkan dengan penambahan air dan gula pasir. Sari buah pekat/Sirup, yaitu cairan yang dihasilkan dari pengepresan daging buah dan dilanjutkan dengan proses pemekatan, baik dengan cara pendidihan biasa maupun dengan cara lain seperti penguapan dengan hampa udara, dan lain-lain. Sirup ini tidak dapat langsung diminum, tetapi harus diencerkan dulu dengan air (1 bagian sirup dengan 5 bagian air). Buah-buahan yang sering diolah menjadi sari buah atau sirup antara lain : pala, pisang, jambu biji, mangga, sirsak, wortel, tomat, kueni, markisa, nangka, jahe, asam, hampir semua jenis jeruk, dan lain-lain. Sari buah atau sirup buah dapat tahan selama +3 bulan (Badan Litbang Pertanian, 1989).

Tanaman markisa berasal dari Brazil. Tanaman ini disebarkan pertama kali ke seluruh dunia oleh bangsa Spanyol. Saat ini, terdapat 2 (dua) jenis markisa, yaitu markisa ungu (Passiflora edulis) yanhg tumbuh di daratan tinggi (1200 m diatas permukaan laut/dpl) dan markisa kuning (Passiflora flavicarva) yang tumbuh di daratan rendah ( 0-800 m dpl) (Iptek, 2003)

Salah satu buah lokal yang diharapkan dapat dikembangkan menkadi buah ekspor adalah buah Markisa (Passiflora fruit atau gradilla). Buah Markisa yang ada di Indonesia ada beberapa jenis, antara lain adalah Markisa Sayur atau Erbis (Passiflora lingulari), Markisa Ungu atau siuh(Passiflora edulis) dan Markisa Kuning. Erbis tidak dibudidayakan secara komersial dan hanya dikonsumsi lokal, sedangkan konyal yang berwarna kuning banyak dijualbelikan sebagai buah segar di tempat-tempat tertentu karena rasanya cukup manis walaupun aromanya relatif tidak ada. Markisa Ungu merupakan salah satu jenis Markisa yang paling banyak dibudidayakan untuk diambil sari buahnya. Sedangkan dalam pengembangan di daerah-daerah tertentu. Sari buah Markisa Ungu mempunyai cita rasa manis-asam

Selengkapnya mengenai Contoh Penelitian Buah Markisa Ungu diatas, silakan sobat download, filetype:pdf (klik disini)

Itulah tadi posting mengenai Contoh Penelitian Tentang Buah Markisa Ungu. semoga ada guna dan manfaatnya. wassalam

0 komentar:

Poskan Komentar